Jual Ikan Koi Sumedang

Cara pemijahan ikan koi ini sering dicoba secara berurutan untuk persiapan penetasan telur koi dan juga termasuk dalam proses seleksi ikan Koi Besar. Kali ini kami akan memberi tahu Anda tahapan pemijahan pada ikan koi

Dari waktu ke waktu, jenis ikan koi asli ini mengalami peningkatan kualitas yang cukup signifikan. Dan bisa merebut pangsa pasar yang terus bertambah, dan kualitas ikannya pun tidak jauh berbeda dengan jenis yang diimpor.

 

Jenis ikan koi Besar apa yang saat ini terlalu mahal, sehingga muncul inovasi baru dengan memperbanyak jenis ikan koi lokal yang harganya lebih kompetitif.

 

Budidaya ikan koi memang menjanjikan dan juga sangat mudah untuk dicoba. Untuk memulai beternak ikan koi, anda harus terlebih dahulu memahami tahapan-tahapan budidaya ikan koi yang hampir sama dengan budidaya ikan mas. Yang terpenting adalah ketersediaan benih unggul dan bermutu tinggi.

 

Pemijahan IKAN KOI

 

Pemijahan ikan koi atau secara umum adalah terjadinya pembuahan telur ikan koi betina oleh sperma ikan koi jantan. Pemijahan ini merupakan hal yang penting untuk membuat benih ikan koi yang baik. Proses ini diuji dalam tangki khusus.

 

Peternak koi ini biasanya menggunakan kolam pemijahan yang umumnya berukuran 5m x 7m. Setelah kolam siap, sesi selanjutnya adalah mengawinkan benih koi ini ke dalam kolam. Agar lebih efektif sebaiknya ditempatkan pada sore hari yaitu sekitar pukul 16.00, dan nantinya ikan koi ini diperkirakan mulai memijah pada tengah malam.

melayani kolam pemijahan

 

Jika Anda ingin melakukan sesi pemijahan, Anda harus menelurkan ikan koi ini di dinding kolam yang diplester dan juga di permukaannya. Hal ini bertujuan untuk melindungi sisik ikan koi dari berbagai kerusakan saat kerusakan ini terjadi akibat gesekan saat pemijahan. Idealnya, kolam pemijahan minimal berukuran 3 x 6 m dengan kedalaman kolam minimal 60 m dan ketinggian air minimal di bawah 40 sentimeter.

 

Pastikan juga kolam pemijahan memiliki sirkulasi air yang cukup baik dan dirawat agar setiap saluran air yang masuk dan diberi saringan halus untuk dibuang selalu ringan. Hal ini untuk mencegah hama atau jenis hewan yang dianggap mengganggu masuk ke dalam kolam, tidak hanya itu, filter ini juga berfungsi sebagai pencegah agar telur dan larva yang terbentuk pada saat pemijahan tidak terbawa air.

 

Setelah Anda selesai membuat kolam pemijahan, sebaiknya kolam Anda dikeringkan terlebih dahulu selama beberapa hari atau hanya 2 hari untuk menghilangkan sumber penyakit yang merusak telur dan larva ikan koi.

 

Kemudian banjiri kolam dengan air yang mengendap setidaknya selama 24 jam. Selanjutnya melayani ijuk atau bisa juga menggunakan tanaman air seperti eceng gondok sebagai media bertelur untuk perkembangbiakan burung, juga menggunakan aerator untuk menjaga kestabilan air dan juga berfungsi untuk melindungi ketersediaan oksigen di dalam kolam.

proses pemijahan

 

Setelah kolam pemijahan siap digunakan, selanjutnya bisa memasukkan indukan koi betina terlebih dahulu, setelah jeda minimal 2-3 jam untuk melepaskan indukan jantan. Proses pemijahan ini biasanya berlangsung pada malam hari atau biasanya diusahakan hampir menjelang subuh untuk meminimalisir kesalahan dalam proses pemijahan, sehingga anda perlu menginput minimal 3 sampai 5 ekor burung jantan indukan agar telurnya dapat dibuahi dengan baik.

 

Setelah proses pemijahan dikatakan berhasil dan syarat terpenuhi, segera angkat dan pindahkan burung yang sudah bertelur dan lepaskan ke kolam pembesaran. Di sisi lain, Anda dapat meninggalkan telur lain di kolam pemijahan sampai telur menetas.

 

 

Tempat penetasan telur koi

 

Telur yang dihasilkan sejak awal proses pemijahan akan menetas setelah beberapa hari dalam waktu lebih dari 48 jam, namun perhatikan juga suhu air di dalam kolam sekitar 27-31°C dalam kondisi normal. Jika suhu air di kolam ini sangat dingin, sebaiknya telur dibawa ke akuarium khusus untuk ditetaskan.

 

Setelah semua telur koi menetas dan menjadi larva, Anda harus segera pindah ke akuarium baru agar sirkulasi udara lebih bersih. Larva koi yang menetas tidak perlu diberi makan selama 3 sampai 7 hari ke depan karena mereka memiliki cadangan makanan di dalam tubuhnya berupa kuning telur.

 

Berikut panduan singkat memilih inkubator yang siap bertelur

 

Sortasi inkubator untuk budidaya ikan koi

 

Sortasi indukan merupakan peran yang sangat-sangat penting dalam kaitannya dengan budidaya ikan koi. Pemilihan indukan ini harus sesuai dengan kriteria dan kualitas yang baik baik secara genetik maupun fisik yang nantinya akan menghasilkan generasi yang baik pula, dan hal-hal seperti itulah yang menjadi tolak ukur bagi para pengusaha peternakan. Pemilahan indukan koi yang berkualitas umumnya dimiliki oleh para breeder atau penghobi ikan koi.

 

Peminat ikan koi umumnya mengoleksi banyak ikan koi berkualitas tinggi dan berbagai spesies untuk dipelihara sendiri atau untuk diikutsertakan dalam kompetisi. Namun para penghobi koi ini umumnya tidak memiliki keahlian atau waktu untuk mengawinkan ikan tersebut.

 

Agar ikan koi ini tetap sehat dan bugar setiap saat, dan salah satu cara yang harus dicoba ketika saatnya tiba adalah kawin, sebagian besar peternak ini dapat bekerja sama dengan pemilik ikan koi.

 

Namun dengan adanya cara seperti ini, pemilik diuntungkan karena ikan bisa dikembangbiakkan dan untungnya bagi peternak, peternak bisa mendapatkan generasi yang berkualitas. Sebagai imbalannya, pemilik ikan koi itu biasanya dipersilakan untuk memilih satu atau 2 ekor ikan dari hasil perkawinannya.

 

Selain generasi atau sifat genetik, calon peternak koi minimal harus memiliki satu identitas seperti berikut ini:

 

Usia minimal ikan koi cukup dewasa, atau lebih dari 3 tahun

 

Bisa dari tipe yang sama atau juga dekat, misalnya tipe Kohaku dengan Kohaku

 

Perhatikan bentuk tubuh, pilih inkubator dengan tubuh sempurna, dari atas terlihat seperti torpedo

 

Pertahankan gaya renang yang tenang dan seimbang

 

Memiliki pola kontras tinggi yang brilian

 

Pastikan ikan koi dalam keadaan sehat dan gerakannya lincah serta tidak duduk diam di dasar kolam.

 

Baik pejantan maupun betina memiliki gonad yang matang